Terbongkar! Orang yang Pertama Kali Datangi TKP Pembunuhan Brigadir J Ternyata Anak Anggota DPR RI, Ini Sosoknya

Terbongkar! Orang yang Pertama Kali Datangi TKP Pembunuhan Brigadir J Ternyata Anak Anggota DPR RI, Ini Sosoknya

23 September 2022 0 By Tim Redaksi

KADIV Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo mengungkapkan bahwa Ipda Arsyad Daiva Gunawan adalah anggota Polri yang pertama kali mendatangi TKP pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J di rumah dinas mantan Kadiv Propam, Ferdy Sambo saat kejadian, Jumat (8/7/2022) lalu.

“Dia (Ipda ADG) yang mendatangi TKP pertama kali itu,” kata Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo kepada wartawan, Sabtu (17/9/2022).

Lalu siapakah sosok Ipda Arsyad Daiva Gunawan?

Loading...

Ipda Arsyad Daiva Gunawan menjabat sebagai Kasubnit 1 Unit 1 Satreskrim Polres Jakarta Selatan.

Dia merupakan alumni Akademi Kepolisian (Akpol) Batalyon Adnyana Yuddhaga 51.

Ipda Arsyad Daiva Gunawan ternyata merupakan putra dari anggota DPR RI fraksi Gerindra Heri Gunawan.

Heri Gunawan adalah politikus Indonesia yang menjabat sebagai anggota DPR-RI selama dua periode (2014–2019 dan 2019–2024).

Ia mewakili daerah pemilihan Jawa Barat IV, yang meliputi Kabupaten Sukabumi dan Kota Sukabumi.

Heri merupakan kader Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra). Saat ini, ia bertugas di Komisi XI.

Sidang Etik Ditunda Hingga 26 September

Terhadap Ipda Arsyad Daiva Gunawan, akan dilakukan sidang etik pada 26 September mendatang.

Ipda Arsyad diduga tidak profesional dalam menjalankan tugas.

Sebelumnya sidang etik Ipda Arsyad dijadwalkan berlangsung pada Kamis (15/9/2022).

Namun karena salah satu saksi sakit, maka sidang akan ditunda hingga 27 September mendatang.

“Ini ada perubahan yang untuk Ipda ADG, itu diundur sampai dengan hari ini belum diputuskan. Sidang diskors nanti akan dimulai 26 September jam 10,” kata Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo kepada wartawan, Sabtu (17/9/2022).

Dedi menuturkan sidang harus diundur karena salah satu saksi berinisial AKBP AR dinyatakan sakit.

Padahal, dia merupakan saksi kunci terkait pelanggaran etik Ipda Arsyad.

“Dikarenakan satu saksi sakit atas nama AKBP AR. AKBP AR tidak dapat hadir karena sakit ambeien jadi tidak bisa hadir,” jelasnya.

Sebelumnya, Ipda Arsyad Daiva Gunawan dijadwalkan menjalani sidang etik pada Kamis (15/9/2022).

Ipda Arsyad disidang etik buntut terlibat dalam dugaan penanganan kasus pembunuhan Brigadir Yosua Hutabarat alias Brigadir J.

“Untuk sidang etik hari ini akan dilakukan terhadap terduga pelanggar Ipda ADG akan dilaksanakan pada hari ini Kamis 15 September 2022 pada pukul 13.00 WIB di Gedung TNCC, lantai 1 Mabes Polri,” kata Juru Bicara Divisi Humas Polri Kombes Ade Yahya dalam konferensi pers virtual, Kamis (15/9/2022).

Rencananya, sidang KKEP bakal dipimpin Kombes Pol Rahmat Pamudji, Kombes Pol Satyus Ginting, Kombes Pol Fitra Andrias dan Kombes Arnaini selaku anggota.

Menurut Yahya, pihaknya juga bakal menghadirkan 4 orang sebagai saksi dalam sidang etik tersebut.

Namun tidak dijelaskan secara rinci mengenai identitas saksi tersebut.

“Saksi-saksi di persidangan sebanyak 4 orang yaitu AKBP ARA, AKP RS, Kompol IR, dan Briptu RRM,” ungkap Yahya.

Yahya menuturkan Ipda Arsyad diduga tidak profesional dalam menjalankan tugas. Namun dia masih enggan merinci terkait detil pelanggaran Briptu Firman.

Loading...

“Adapun wujud perbuatan yang dilakukan oleh Ipda ADG adalah ketidakprofesionalan dalam melaksanakan tugas,” pungkasnya.

Adapun pasal yang dilanggar adalah pasal 13 ayat 1 PP nomor 1 tahun 2003 tentang pemberhentian anggota Polri juncto pasal 5 ayat 1 huruf C Pasal 10 Ayat 1 huruf d dan pasal 10 ayat 2 huruf h perpol Nomor 7 tahun 2022 tentang kode etik profesi dan komisi kode etik.

97 Polisi Diperiksa

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dalam rapat dengan Komisi III DPR memastikan polisi yang terlibat dalam upaya menghalangi pengungkapan kasus pembunuhan Brigadir J akan mendapat sanksi, saat ini ada 97 polisi yang diperiksa.

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo menjelaskan, 97 polisi diperiksa terkait dengan dengan kasus penembakan Brigadir J. 35 orang di antaranya diduga melanggar kode etik.

Selain diperiksa, 18 dari 35 orang yang diduga melanggar kode etik kini ditempatkan di tempat khusus. Dalam kasus ini polisi telah memeriksa 52 saksi.

Dalam RDP, Kapolri juga menjelaskan polri telah memeriksa 52 saksi, 4 orang ahli, dan menyita 122 barang bukti.

(NKRIPOSTl/Tribunnews)