Innalilahi, Anggota DPR Termuda Meninggal Dunia, Ini Penyebabnya

KABAR duka datang dari gedung DPR RI.

Percha Leanpuri, anggota DPR termuda meninggal dunia.

Putri Gubernur Sumsel Herman Deru ini meninggal dunia, Kamis (19/8/2021), pukul 17.45 WIB.

Anak sulung Herman Deru ini sempat menjalani perawatan di RSMH Palembang beberapa hari lalu.

Kabar duka ini disampaikan oleh dr Zen Ahmad, spesialis paru-paru RSMH Palembang.

Percha Leanpuri anak Gubernur Sumsel H Herman Deru beberapa hari lalu dirawat karena sakit.

Loading...

Kabag Humas Pemprov Sumsel Septriandi Setia Permana, sempat mengabarkan kondisi Percha sempat membaik.

Kabar terbaru, Percha meninggal dunia hari ini.

Hj Percha Leanpuri, B.Bus.,MBA., putri sulung Gubernur Sumatera Selatan H Herman Deru.

Loading...

Percha lahir di Belitang, OKU Timur pada 24 Juni 1986.

Percha adalah Anggota DPR RI dari Fraksi Partai Nasdem Dapil Sumatera Selatan II.

Ia pula merupakan Duta Literasi Sumatera Selatan sejak 2018 lalu.

Almarhumah adalah ulusan Victoria University dan University Of Ballarat Malaysia.

Dia dikenal berprestasi termasuk di bidang seni dan modeling.

Dia pernah menjadi The best catwalk supermodel YAPMI Sumsel di 2001 dan pernah mewakili Indonesia sebagai penari di Floriade 2001, Amsterdam, Belanda.

Pada 2009-2015 lalu, Percha tercatat sebagai Anggota DPD RI.

Suaminya bernama Syamsudin Isaac Suryamanggala.

Loading...

Ia baru saja melahirkan anak kembar.

  1. Arti nama Percha Leanpuri dari sang ayah Herman Deru

Berikut wawancara secara langsung dengan Herman Deru.

Percha Leanpuri adalah beberapa akronim.

“Itukan artinya Percha (Percampuran), sedangkan Leanpuri (Lematang, Ogan, Way Umpu, dan Komering),” jelasnya

Loading...

“Mencirikan Sumatera bagian Selatan. Jadi kalau orang tua saya dan saya pun selalu bikin nama anak begitu yang mengingatkan sesuatu,” ujar Herman Deru yang lahir di Belitang, Ogan Komering Ulu Timur, 17 November 1967.

  1. Duta Literasi Sumsel

Keseharian Percha Leanpuri juga ditunjuk sebagai Duta Literasi Sumsel.

Duta Literasi Sumsel, menurut Percha saat ini memang harus keterampilan dalam menyikapi perkembangan dunia digital dengan dibarengi untuk gemar membaca dan menulis.

“Dengan perkembangan media sosial sekarang ini, sebenarnya bisa dimanfaatkan untuk hal-hal yang positif. Sehingga tidak melanggar etika dan budaya sehingga bisa bersifat positif.

Loading...

Dengan kemajuan dunia digital juga, bisa dimanfaatkan untuk tetap membaca maupu menulis,” ungkapnya.

Dengan membaca, setidaknya bisa bermanfaat bagi diri sendiri dan bisa banyak mendapatkan pengetahuan.

Banyak referensi yang bisa dilakukan, tidak hanya melalui dunia digital untuk bisa membaca. Tetapi, dengan mendatangi perpustakaan juga bisa menambah pengetahuan.

  1. Ketum PBI Wanita Pertama

Percha Leanpuri terpilih sebagai Ketua Umum Persatuan Boling Indonesia (PBI) periode 2019-2023.

Putri sulung Herman Deru itu terpilih secara aklamasi dalam Musyawarah Nasional 2018 di Hotel Ambhara, Jakarta Selatan, Jumat (7/12/2018).

Percha mendapat 10 suara dari 16 perwakilan pengurus provinsi (pengprov).

Sebelumnya, ada tiga calon yang bersaing dalam Ketua PBI 2019-2023.

Dua lainnya yaitu, Hermawan Irawan dan David Purnomo.

Percha pun jadi wanita pertama yang memimpin PBI.

“Terima kasih atas dukungan rekan-rekan Pengprov di Tanah Air. Juga untuk media yang selama ini aktif memberitakan boling,” kata Percha dalam sambutannya.

“Saya punya visi dan misi yang akan dijalankan bersama pengurus lainnya. Pertama, demi menjadikan boling Indonesia semakin berprestasi. Sekaligus, digemari masyarakat,” ungkapnya.

Selain itu, putri Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) Herman Deru ini bakal menyelenggarakan pembinaan atlet yang berkualitas, berjenjang dan terintegrasi.

Juga, meningkatkan prestasi atlet dengan pendekatan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (Iptek).

Percha juga menegaskan untuk boling sebagai olahraga yang mampu meraih prestasi dalam setiap kejuaraan lntemasional.

Salah satunya, dengan mengajukan sebagai tuan rumah AMF Bowling World Cup 2019.

“Kami akan mendorong pembangunan Bowling Center di setiap provinsi. Melakukan konsolidasi pengrov PBI dalam rangka penambahan penguatan dan Kemandirian,” ungkapnya

“Juga mensosilisasikan olahraga boling ke media cetak online dan elektronik,” tutur Percha.

Percha memimpin induk organisasi boling di Tanah Air mendapat sambutan hangat banyak pihak.

Termasuk, Wakil Ketua Pengprov PBI Sumsel Nirmala Dewi.

“Menurut kami, Percha merupakan sosok yang tepat. Beliau masih muda, energik, berkomitmen, dan memiliki inisiatif,” jelas Nirmala.

Meski berasal dari Sumsel, Percha bakal fair kepada pengprov lainnya.

Baik itu yang ada di pulau Jawa dan lainnya. Percha bakal merangkul semua pihak.

Termasuk, generasi milenial yang bersama PBI memajukan boling Indonesia.

  1. Hamil Anak Kembar

Ada kisah di balik kehamilan Percha Leanpuri.

Beberapa waktu lalu, Percha pernah bercerita kepada Tribun Sumsel terkait kehamilan keduanya itu.

“Allah mengerakan hati Percha dan suami melalui Danis,” kata Percha saat diwawancarai secara khusus oleh tim Tribun Sumsel di Griya Agung beberapa waktu lalu.

Percha yang didampingi sang suami Syamsuddin Isaac Suryamanggala, Sp.OG atau yang sering disapa Koko mengatakan, jaraknya dengan Muhammad Mandala Sultan Persya, dengan nama panggilan Danis, 7 tahun.

“Sebenarnya sudah dari akhir tahun lalu, Danis mintak adek. Danis tiba-tiba mintaknya, karena selama ini nggak pernah pengen adek,” ceritanya.

Ia pun melanjutkan, selama ini Percha dan suami juga nggak kepikiran untuk menambah lagi. Sebab sudah banyak kesibukan yang dijalani. Alhamdulillah juga udah punya Danis.

Ternyata Allah punya rencana lain, Allah mengerakan hati Percha dan suami melalui Danis. Dimana dalam perjalanan suatu ketika saat di Kapal dari Jakarta ke Palembang Danis sambil tiduran di paha saya bilang, mami kapan diperutnya mami ada adek.

Lalu pernah juga waktu di jalan mau ke Danau Shuji, mami tahun berapa Danis bakal punya adek?

“Sampai bilang begitu, jadi sampai saya meneteskan air mata pada saat itu. Ternyata saya dan suami saja belum ada kepikiran itu, tapi Danis yang baru umur 7 tahun uda berpikir kesitu,” katanya.

Dari situ akhirnya tergeraklah hati Percha dan Koko untuk program. Ia pun mulai makan, makanan yang sehat-sehat.

“Kalau sebelumnya kan asal comot aja kalau lapar, tapi kini makannya yang sehat-sehat. Tapi ini sekaligus melatih diri sendiri,” ungkapnya.

Menurutnya, ia serius untuk program kehamilan sejak tahun 2021. Alhamdulillah langsung dilancarkan oleh Allah. Sekali menjalankan program langsung jadi dan kembar.

“Awalnya sempat shock, karena ada salah satu calon baby nya itu yang kata dokter, ya udahlah nggak usa diharapin yang satunya. Yang penting uda jadi yang satu ya, uda digituin,” katanya.

Tetapi ia tidak putus asa, dan terus berdoa meminta pada Allah supaya dua-duanya jadi. Alhamdulillah ternyata yang tadinya kecil jadi nyusul jadi besar.

“Alhamdulillah kondisinya baik-baik saja dan sehat. Waktu USG di 16 Minggu uda kelihatan jenis kelaminnya cowok dan cewek,” katanya.

Menurut Percha ia memang uda biasa membaca Al-Qur’an. Apapun yang terjadi didalam tubuh ini dari Allah, maka ketika dikasih titipan lagi dalam perut ini semakin bertambah bersyukur dan ingin dekat dengan Allah.

Saat hamil Danis hatam lima kali Al-Qur’an, dan harapannya saat hamil ini juga bisa seperti itu.

Semoga sempat lebih dari itu. Sebelum Ramadan tadi uda khatam satu kali dan ini sedang berjalan hampir setengah.

(NKRIPOST/Tribunnews)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *