Ini Detik-detik Polisi Smackdown Mahasiswa Hingga Kejang-kejang

DIVISI Profesi dan Pengaman (Divpropam) Polri diminta turun tangan secara langsung untuk menindaklanjuti aksi oknum polisi yang memiting dan membanting mahasiswa yang tengah melakukan aksi unjuk rasa memperingati hari ulang tahun ke-389 Kabupaten Tangerang.

Oknum polisi tersebut didesak juga agar ditindak tegas bila terbukti salah.

“Menurut saya, harus ada evaluasi mendalam dari Divpropam Polri terkait kasus ini, tindak tegas dan usut mengapa hal ini bisa terjadi,” kata Anggota Komisi III DPR RI fraksi PKB, Rano Al Fath saat dihubungi, Rabu (13/10/2021).

Menurutnya, tindakan represif oknum polisi tersebut sangat disesalkan.

Apalagi oknum tersebut menggunakan cara layaknya pertandingan gulat smackdown.

“Saya minta Polri dalam hal ini Polda Banten bisa mengusut kejadian ini sampai tuntas,” tuturnya.

Loading...

Sementara itu, Anggota Komisi III DPR RI fraksi Demokrat Santoso menegaskan, agar kejadian atau tindakan represif serupa tidak lagi terjadi ke depannya. Menurutnya, Kapolri perlu berikan sanksi tegas bila terbukti bersalah.

“Jika tindakan anggota Polri tersebut melanggar ketentuan baik di Polri maupun dalam perundang-undangan maka Kapolri harus memberi sanksi,” tuturnya.

Viral Polisi Banting Pendemo

Loading...

Sebelumnya, Seorang polisi memiting dan membanting mahasiswa yang tengah melakukan aksi unjuk rasa memperingati hari ulang tahun ke-389 Kabupeten Tangerang.

Peristiwa ini terekam kamera hingga videonya viral di media sosial.

Dalam video yang tersebar terlihat anggota polisi tersebut awalnya memiting bagian leher mahasiswa.

Selanjutnya pelaku membanting korban hingga terkapar.

Bahkan, korban sempat terlihat kejang-kejang akibat aksi kekerasan anggota polisi tersebut.

Dikonfirmasi terkait peristiwa ini, Kapolres Tangerang Kabupaten Kombes Wahyu Sri Bintoro mengklaim akan memberi sanksi tegas terhadap anggota apabila terbukti melakukan tindak kekerasan.

“Kalau masih ada berarti oknum anggota tersebut akan saya tindak tegas,” kata Wahyu saat dikonfirmasi, Rabu (13/10/2021).

Wahyu mengklaim dirinya telah mewanti-wanti anggota untuk tidak menggunakan kekerasan dalam rangka mengamankan jalannya aksi. Peringatan itu disampaikannya saat apel pengamanan pasukan pagi tadi.

Loading...

“Dalam apel pengamanan pasukan, saya sudah jelas dan tegas tidak ada kekerasan,” katanya.

(NKRIPOST/Suara)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *